Shalat di masjid yang didirikan diatas kuburan

Kami sudah menjawab semua syubhat yang lalu. Dan sudah ada kejelasan bagi pembaca, bahwa pengharaman membangun masjid di atas kuburan mengandung hikmah yang tidak bisa disangkal hingga hari kiamat tiba. Kami juga sudah menjelaskan hikmah pengharaman itu. Maka ada baiknya kita beralih ke masalah lain yang juga terkait erat dengan ketentuan hukum ini, yaitu masalah shalat di masjid yang didirikan di atas kuburan.

Sudah kami singgung di bagian muka, bahwa larangan membangun masjid di atas kuburan secara langsung diikuti dengan larangan mendirikan shalat di dalamnya. Sebab larangan terhadap suatu sarana juga harus diikuti dengan larangan terhadap tujuan dari sarana itu. Maka shalat di dalam masjid yang didirikan di atas kuburan adalah dilarang. Larangan dalam kondisi seperti in harus dikategorikan dalam larangan terhadap sesuatu yang batil, seperti yang sudah disepakati para ulama. Imam Ahmad dan dan juga lain-lainnya menganggap shalat di dalamnya adalah batil. Tapi bagaimana pun juga masalah ini perlu diuraikan secara jelas.

Shalatnya Tidak Sah.

Orang yang shalat di masjid yang didirikan di atas kuburan mempunyai dua kondisi:

1. Shalat di dalamnya dimaksudkan untuk menghadapkan wajah ke kuburan dan meminta barakah, seperti yang dilakukan orang-orang awam secara keseluruhan dan juga orang-orang tertentu.
2. Shalat di dalamnya karena untuk tujuan shalat itu sendiri dan bukan untuk menghadapkan wajah ke kuburan.

Pada kondisi pertama, shalat di dalamnya jelas diharamkan bahkan shalat itu batil (tidak sah). Sebab bila Rasulullah saw melarang mendirikan masjid di atas kuburan dan melaknat orang yang melakukannya, maka larangan shalat di dalamnya jauh lebih ditandaskan. Larangan di sini harus diartikan sebagai tidak sahnya shalat itu.

Shalatnya Makruh.

Pada kondisi kedua, kami tidak melihat kejelasan hukum bahwa shalat itu tidak sah. Tapi kami berpendapat shalat itu makruh. Sebab untuk mengatakannya tidak sah dalam kondisi seperti ini harus ada dalil khusus. Sedang dalil yang dapat kami jadikan landasan untuk menetapkan bahwa shalat itu tidak sah hanya pada kondisi pertama. Dan dalil ini tidak bisa diimbaskan ke kondisi kedua. Sebab pembatalan shalat pada kondisi pertama dapat dibenarkan, dengan berlandaskan kepada larangan membangun masjid di atas kuburan.

Larangan ini sukar digambarkan kecuali dengan disertai tujuan didirikannya masjid itu. Maka dapatlah dikatakan bahwa tujuan shalat di masjid itu telah membatalkan shalat. Sedang pendapat yang membatalkan shalat di dalamnya tanpa tujuan tersebut, maka tidak ada larangan khusus yang memungkinkan dapat dijadikan landasan. Di sini juga tidak bisa dibuat suatu qiyas yang memungkinkan dapat dibenarkan.

Boleh jadi inilah yang mendorong Jumhur untuk memakruhkan shalat pada kondisi kedua, dan tidak membatalkannya. Kami berkata seperti ini sambil mengakui terus terang bahwa topik ini masih membutuhkan penyelidikan lebih jauh. Boleh saja menganggap shalat itu tidak sah, kalau memang ia memiliki landasan ilmu yang jelas dalam masalah ini. Tentu saja kami akan berterima kasih sekali bila hal ini juga dijelaskan oleh orang lain. Memang pendapat yang memakruhkan shalat di dalam masjid yang didirikan di atas kuburan didukung oleh sebagian kecil para pembahas. Sebabnya ada dua macam:

Pertama: Shalat di dalam masjid tersebut menyerupai orang-orang Yahudi dan Nashara. Sebab sejak dahulu hingga kini mereka tetap bersembahyang di dalam ibadah yang didirikan di atas kuburan. (1)

Kedua: Shalat di dalamnya merupakan sarana untuk membesar- besarkan orang yang dikuburkan di situ. Sikap seperti ini jelas keluar dari ketentuan syariat. Maka dari itu ia dilarang, sebagai langkah untuk membendung agar sarana itu tidak ada. Apalagi berbagai macam kerusakan di dalam masjid yang didirikan di atas kuburan nampak jelas di depan mata, seperti yang sudah sering kami singgung.

Para ulama telah menegaskan dua alasan ini. Ibnul-Malik, salah seorang ulama dari madzhab Hanafy berkata, “Mempergunakan masjid di atas kuburan untuk shalat diharamkan, sebab shalat itu ada kesamaan dengan kebiasaan orang-orang Yahudi.”

Pernyataan ini didukung oleh syaikh Al-Qary, dan juga ulama lain dari kalangan Hanafy maupun yang bukan Hanafy.

Syaikhul-Islam Ibnu Taimiyyah berkata di dalam buku-nya Al-Qa’idatul-falilah, “Mempergunakan suatu tempat untuk masjid maksudnya mempergunakan tempat itu untuk shalat wajib lima waktu dan juga selain itu. Masjid yang didirikan untuk tujuan itu dan mempergunakan suatu tempat untuk masjid, dimaksudkan sebagai tempat beribadah kepada Allah, berdoa kepada-Nya dan bukan berdoa kepada makhluk. Rasulullah saw mengharamkan mempergunakan kuburan sebagai masjid yang dimaksudkan untuk shalat di dalamnya, sebagaimana dimaksudkannya mendirikan masjid itu, meskipun orang yang shalat di situ bermaksud untuk beribadah kepada Allah semata. Sebab hal itu dapat menjadi sarana yang dimaksudkan untuk orang yang dikuburkan di situ dan berdoa kepadanya.

Maka Rasulullah saw melarang tempat ini dijadikan intuk beribadah kepada Allah, agar ia tidak dipergunakan sebagai sarana untuk menyekutukan Allah. Suatu perbuatan yang hanya mendatangkan kerusakan dan tidak mendatangkan kemaslahatan yang jelas, adalah perbuatan yang dilarang seperti dilarangnya shalat pada tiga waktu. Sebab di situ terkandung kerusakan yang jelas, yaitu menyerupai orang-orang musyrik yang akhirnya juga menyekutukan Allah. Sementara mengkhususkan shalat pada waktu-waktu yang dilarang itu tidak mengandung kemaslahatan yang jelas bila dibandingkan dengan ibadah-ibadah tathawwu’ selain waktu-waktu tersebut.

Maka dari itu para ulama saling berbeda pendapat dalam masalah shalat yang mempunyai latar belakang khusus (Dzawatul-Asbab). ‘ Banyak para ulama yang memperbolehkannya pada waktu- waktu tersebut. Inilah pendapat yang paling terkenal di kalangan mereka. Sebab bila larangan tersebut dimaksudkan untuk meniadakan sarana, berarti diperbolehkan bila ada kemaslahatan yang jelas. Sementara shalat dzawatul-asbab (2) diperlukan termasuk pada waktu-waktu tersebut. Yang berarti ia diperbolehkan karena ada kemaslahatan yang jelas. Selagi di situ ada kerusakan, maka shalat itu wajib dilarang.

Kalaupun ada larangan shalat pada waktu-waktu tersebut yang dimaksudkan untuk membendung timbulnya sarana kemusyrikan, maka maksudnya agar manusia tidak bersujud kepada matahari dan berdoa kepadanya, seperti yang dilakukan orang-orang yang menyembah matahari rembulan dan bintang. Mereka itu menyembah matahari dan memohon pertolongan kepadanya. Sudah sama-sama dimaklumi bahwa menyembah matahari dan sujud kepadanya termasuk perbuatan yang diharamkan. Menyembah matahari dilarang agar manusia tidak memohon pertolongan kepada planet. Seperti halnya larangan menjadikan kuburan para nabi dan orang-orang shalih sebagai masjid.

Bermaksud shalat di dalamnya termasuk dilarang, agar manusia tidak tergerak untuk meminta petolongan kepada mereka. Dengan begitu berdoa dan bersujud jauh lebih diharamkan dari pada menjadikan kuburan mereka itu sebagai masjid.”

Ketahuilah, bahwa kemakruhan shalat di masjid ini sudah disepakati para ulama sebagaimana yang sudah dijelaskan di bagian muka, dan juga berikut ini. Namun mereka saling berbeda pendapat dalam masalah batal tidaknya shalat itu.

Madzhab Hanbaly menganggapnya tidak sah. Pendapat ini dikuatkan oleh Ibnul-Qayyim. Dalam buku Iqtidha’ush-Sirathal Mustaqim, Mukhalifata Ashhabil-Jahim, Syaikhul-Islam Ibnu Taimiyyah berkata, “Masjid-masjid yang didirikan di atas kuburan para nabi, orang-orang shalih, raja dan juga lain-lainnya, harus dimusnahkan dengan cara dirobohkan atau dengan cara lain. Saya tidak mengetahui adanya perbedaan pendapat di kalangan ulama yang terkenal dalam masalah ini. Shalat di dalamnya juga dibenci (makruh), yang saya ketahui juga tidak ada pertentangan di antara mereka. Shalat itu bahkan tidak sah karena adanya larangan dan laknat serta adanya penegasan dalam berbagai hadits. Dalam masalah ini tidak ada pertentangan karena yang dikuburkan di situ hanya satu orang. Tapi para sahabat kami saling berbeda pendapat tentang adanya satu kuburan dan dikaitkan dengan masjid. Apakah kuburan itu ada batasan tertentu hingga tiga kuburan ataukah larangan shalat itu langsung berlaku bila di situ ada satu kuburan saja, tanpa ada kuburan yang lain?

Tidak ada pertentangan dalam pendapat Ahmad dan sahabat sahabatnya. Pendapat mereka secara keseluruhan dan dengan dalil- dalil yang ada, tetap melarang shalat di masjid walau hanya ada satu kuburan saja. Dan memang inilah pendapat yang benar. Karena yang dinamakan kuburan adalah tempat yang di situ ada seseorang yang dikuburkan. Bukan merupakan kumpulan dari sekian banyak kuburan.

Para sahabat kami berkata, “Setiap tempat yang masuk di dalam istilah kuburan adalah tempat di sekitar kuburan, yang tidak boleh dipergunakan untuk shalat. Al-Amidy dan juga lain-lainnya mengatakan bahwa tidak diperkenankan shalat di situ (di masjid yang tempat kiblatnya ke arah kuburan), kecuali bila antara dindingnya dan kuburannya ada pembatas lain. Yang lain berkata, bahwa ini merupakan teks ucapan Ahmad.”

Abu Bakar Al-Atsram berkata, “Aku mendengar Abu Abdullah,
yakni Imam Ahmad ditanya tentang shalat di atas kuburan. Ia
membenci (memakruhkan) shalat di atas kuburan. Ia ditanya lagi,
“Bagaimana bila tempat sujudnya di antara beberapa kuburan?” Ia
pun memakruhkannya. Ia ditanya lagi, “Bagaimana bila antara
masjid dan kuburan terdapat pembatasnya?” Ia memakruhkannya
apabila shalat fardhu, dan memberi keringanan bila shalat itu shalat
jenazah.

Imam Ahmad juga berkata, “Tidak diperkenankan shalat di masjid
yang berada di kuburan kecuali shalat jenazah. Justru shalat
jenazah seperti itu sunnat.” Al-Hafizh Ibnu Rajab berkata di dalam
Al-Fath: “Pendapat ini diisyaratkan pada perbuatan para sahabat,
sebagaimana yang dikatakan Ibnul-Mundzir, bahwa Nafi’, hamba
Ibnu Umar berkata, “Kami menshalati (jenazah) Aisyah dan
Ummu Salamah di tengah (kuburan) Baqi’. Imamnya pada waktu
itu adalah Abu Harairah. Saat itu Ibnu Umar juga hadir.” (3)

Dalam riwayat yang pertama, Imam Ahmad hanya membatasi pada
shalat fardhu saja. Tapi bukan berarti shalat-shalat sunnat
diperbolehkan. Karena sudah diketahui bahwa shalat nafilah lebih
tepat bila dikerjakan di dalam rumah. Maka ia tidak menyebutkan
shalat sunnat itu bersama shalat fardhu. Hal ini ia tegaskan dalam
pernyataan berikutnya: Tidak diperkenankan shalat di masjid di
antara kuburan kecuali shalat jenazah.”

Ucapan Imam Ahmad ini juga dikuatkan oleh ucapan Anas: “Ia
memakruhkan didirikannya masjid di antara kuburan.”
Ucapannya ini cukup gamblang, bahwa dinding masjid tidak hanya
cukup sebagai pembatas antara masjid dan kuburan. Bahkan boleh
jadi ucapannya ini menafikan sama sekali didirikannya masjid di
antara kuburan. Sebab hal itu sangat mudah menimbulkan
kemusyrikan.

Begitulah pendapat para syaikh dan ulama Islam pada jaman
dahulu. Tapi ulama kita sekarang banyak yang melalaikan hukum
syariat ini. Banyak di antara mereka menyengaja shalat di dalam
masjid yang didirikan di atas kuburan.

Dulu selagi kami masih muda remaja dan sedang giat-giatnya
mendalami Sunnah, kami juga sependapat dengan mereka. Kami
pergi ke kuburan Syaikh Ibnu Araby untuk shalat di sana. Tapi
kemudian kami mengetahui pengharaman shalat di atas kuburan.
Langsung kami datangi seorang syaikh yang memperbolehkan
shalat seperti itu. Setelah kami bertukar pendapat, akhirnya ia
mendapat petunjuk Allah dan melarang shalat di atas kuburannya.
Ia mengakui terus terang dan menyampaikan rasa terima kasihnya,
bahwa kamilah yang menjadi sebab kembalinya kepada petunjuk
Allah. Semoga Allah merahmati dan mengampuni-nya. Segala puji
bagi Allah yang telah memberi petunjuk kepada kita. Kita tidak
akan mendapat petunjuk jika Allah tidak memberi kita petunjuk.

Kemakruhan Shalat di Masjid Yang Didirikan di Atas
Kuburan, Tanpa Menghadap ke Arahnya.

Ketahuilah, bahwa shalat di masjid yang didirikan di atas kuburan,
tetap ditolak seperti apa pun keadaannya. Baik kuburan itu ada di
belakang orang yang shalat maupun didepannya, di kiri maupun di
kanannya. Bagaimana pun juga, shalat di situ hukumnya makruh.
Kemakruhan shalat ini semakin berlipat bila menghadap ke arah
kuburan. Sebab dalam kondisi seperti ini, orang yang shalat
melakukan dua hal yang ditentang; pertama shalatnya di masjid
tersebut, kedua shalatnya menghadap ke kuburan. Shalat
menghadap ke kuburan merupakan perbuatan yang dilarang secara
mu-tlak, baik di dalam masjid maupun tidak di dalam masjid.
Dalilnya adalah nash dariRasulullah saw sebagaimana yang sudah
kami jabarkan di bagian muka.

Pendapat Para Ulama.

Al-Bukhary telah menjelaskan masalah ini dalam Shahih-nya:
Ketika Hasan bin Husain bin Ali meninggal dunia, maka istrinya
menghancurkan kubah selama setahun kemudian hanya
menggundukannya. Orang-orang mendengar seseorang berkata,
“Apakah kamu mendapatkan sesuatu yang hilang?” Orang lain
menjawab, “Bahkan mereka putus asa lalu pulang.” Kemudian
orang itu menukil sebagian hadits di bagian muka yang melarang
mendirikan bangunan di atas kuburan.

Al-Hafizh Ibnu Hajar Asy-Syafi’y menjelaskan masalah ini:b Keterkaitan riwayat ini dengan topik yang sedang dipermasalahkan, karena orang-orang yang menetap di Fusthath tidak pernah berhenti mendirikan shalat di sana. Secara otomatis mereka telah membuat masjid di atas kuburan. Bahkan kuburannya itu berada di arah kiblat, sehingga semakin menambah kemakruhannya.”

Di dalam bukunya Umdatul-Qari’, Al-Ainy Al-Hanafy juga menyebutkan riwayat serupa ini.

Dalam Al-Kaukabud-Durry Ala ]ami’it-Tirmidzy, syaikh Muhammad Yahya Al-Kandahlawy Al-Hanafy menyebutkan: “Mendirikan masjid di atas kuburan merupakan perbuatan yang menyerupai orang-orang Yahudi. Mereka membuat tempat peribadatan di atas kuburan para nabi dan pemimpin mereka. Mengingat dalam perbuatan ini terkandung sanjungan terhadap orang yang sudah meninggal dan menyerupai penyembahan terhadap berhala. Kemakruhannya lebih banyak bila kuburan itu berada di arah kiblat dari pada di samping kiri kanan. Bila kuburannya berada di belakang orang yang shalat, kemakruhannya lebih ringan. Tapi bukan berarti terlepas dari perbuatan yang makruh.”

Dalam sebuah buku madzhab Hanafy, Syir’atul-Islam disebutkan: “Dimakruhkan mendirikan masjid di atas kuburan serta dipergunakan untuk shalat.”

Secara pasti pernyataan ini menguatkan apa yang pernah dikatakan para ulama seperti yang sudah kami jelaskan di bagian muka.

Yang jelas, semua nukilan ini menguatkan pendapat kami tentang kemakruhan shalat di dalam masjid yang didirikan di atas kuburan, baik shalat itu menghadap kepada kuburan atau pun tidak. Harus ada pembedaan antara masalah ini dengan shalat ke arah kuburan yang di situ tidak ada masjidnya. Gambaran seperti ini dapat ditegaskan dengan kemakruhan shalat menghadap ke kuburan. Para ulama melarang shalat di sekitar kuburan secara mutlak seperti yang tertulis dalam buku-buku madzhab Hanbaly. Hal ini lebih sesuai dengan upaya membendung dipergunakannya berbagai macam sarana dalam beribadah, sebagaimana yang diperingatkan Rasulullah saw: “…Barangsiapa yang takut akan syubhat, maka ia telah membebaskan bagi agama dan kehormatan dirinya. Barangsiapa yang berada dalam syubhat, maka ia telah berada dalam hal yang haram, seperti penggembala yang menggembala di sekitar tanaman yang dilindungi, dikhawatirkan ia mendekatinya lalu berada di dalamnya. (4)

Menggunakan Kuburan Sebagai Mesjid
Muhammad Nashiruddin Al-Albani

Footnote
(1) Kami pernah membaca sebuah artikel yang dimuat di majalah Al-Mukhtar, Mei 1958, dengan judul: Vatikan kota lama yang suci, yang ditulis oleh seorang penulis wanita, Ronald Carlos Betty. Di situ ia berkata: “Gereja orang suci Petrus merupakan gereja yang paling besar dalam dunia Kristen. Ia didirikan di suatu tanah lapang dan dipergunakan untuk ibadat sejak lebih dari tujuh belas abad. Ia didirikan di atas kuburan Petrus. Pada hari-hari raya Kristen, tempat itu selalu dibanjiri tidak kurang dari seratus ribu orang.
(2) Seperti shalat dua rakaat tahiyyatul-masjid, sunat wudhu’ dan lain sebagainya.
(3) Riwayat ini ditakhrij oleh Abdurrazzaq, dan sanadnya shahih.
(4) Muttafaq Alaihi, dari hadits Nu’man bin Basyir.

Iklan

Satu pemikiran pada “Shalat di masjid yang didirikan diatas kuburan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s