Hukum Meyakini Bahwa Syaikh (Kyai/Guru) Dapat Memberikan Manfaat Dan Mudharat (Marabahaya)

Pertanyaan:
Seseorang berkewarganegaraan Sudan yang bermukim di kota ‘al-Anbar’ mengatakan, “Di negeri kami banyak sekali kelompok, tiap-tiap kelompok ini mengikuti syaikh (tuan guru) yang memberikan penyuluhan dan mengajarkannya banyak hal. Mereka berkeyakinan bahwa mereka itu (para syaikh) dapat memberikan syafaat bagi mereka di sisi Allah pada hari Kiamat kelak. Karena itu, siapa yang tidak mengikuti para syaikh tersebut akan dianggap orang yang menjadi sia-sia di dunia dan akhirat.” Nah, apakah kami harus mengikuti mereka atau menentang mereka? Mohon pencerahan dari anda, semoga Allah memberkati anda.

Jawaban:
Segala puji bagi Allah dan shalawat serta salam semoga selalu tercurah buat Rasulullah, keluarga besarnya, para sahabatnya serta orang-orang yang mengikuti petunjuk beliau. Amma ba’du:

Si penanya mengatakan bahwa mereka memiliki para syaikh dan mengikuti cara mereka sebab dikatakan bahwa orang yang tidak memiliki syaikh dan tidak patuh terhadapnya, maka hidupnya akan menjadi sia-sia; baik di dunia maupun di akhirat. Jawabannya, bah-wa anggapan ini keliru bahkan harus diingkari, tidak boleh mengambil ataupun meyakininya. Hal semacam ini banyak terjadi pada faham tasawwuf. Orang-orang tersebut memandang bahwa para syaikh mereka tersebut adalah para pemimpin dan mengikuti mereka secara absolut adalah wajib. Jelas, ini keliru dan kebodohan besar. Tidak ada siapa pun orang yang wajib diikuti dan diambil pendapatnya di dunia ini selain Rasulullah -shollallaahu’alaihi wasallam-. Beliaulah yang wajib diikuti. Sedangkan para ulama, masing-masing mereka bisa bersalah dan benar sehingga tidak boleh mengikuti pendapat manusia, siapa pun orangnya, kecuali bila sejalan dengan syariat Allah, sekalipun orang tersebut adalah seorang ulama besar; ucapannya tidak wajib diikuti kecuali bila sejalan dengan syariat Allah dan sesuai dengan wahyu yang dibawa oleh Muhammad -shollallaahu’alaihi wasallam-. Jadi, bukan malah mengi-kuti faham tasawwuf ataupun selainnya. Doktrin tasawwuf dalam memperlakukan para syaikh tersebut adalah sesuatu yang batil dan keliru, karenanya mereka wajib bertaubat kepada Allah dari hal itu dan mengikuti petunjuk Muhammad -shollallaahu’alaihi wasallam-. Allah -subhanahu wata’ala- berfirman,

“Katakanlah, ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu’.” (Ali ‘Imran: 31).

Makna ayat tersebut, “Katakanlah hai Rasul kepada manusia: ‘Jika kamu mencintai Allah, maka ikutilah aku, niscaya Allah akan mencintai kamu.” Yang dituju dalam perintah tersebut adalah Nabi Muhammad -shollallaahu’alaihi wasallam-. Seolah maknanya, “Katakanlah wahai Muhammad kepada manusia yang mengklaim cinta kepada Allah, ‘Jika kamu mencintai Allah, maka ikutilah aku niscaya Allah akan mencintai kamu’.”

Demikian pula dengan firman Allah,

“Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah.” (Al-Hasyr: 7).

Dan firmanNya,
“Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, dan taatlah kepada Rasul, supaya kamu diberi rahmat.” (An-Nur: 56).

Yang wajib ditaati adalah Allah dan RasulNya, tidak boleh taat kepada manusia manapun setelah Rasulullah -shollallaahu’alaihi wasallam- kecuali jika perkataannya sejalan dengan syariat Allah. Setiap orang bisa bersalah dan benar selain Rasulullah sebab Allah telah menjaganya dari hal itu terhadap syariat Allah yang disampaikannya kepada manusia. Allah -subhanahu wata’ala- berfirman,

“Demi bintang ketika terbenam, kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak keliru, dan tiadalah yang diucapkannya itu (al-Qur’an) me-nurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya).” (An-Najm: 1-4).

Oleh karena itu, kita semua wajib mengikuti wahyu yang dibawa oleh Nabi -shollallaahu’alaihi wasallam-, berpegang teguh kepada Dienullah, tidak tergiur dengan perkataan orang-orang yang ditokohkan, tidak pula mencari-cari kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan, akan tetapi kita wajib menyodorkan perkataan-perkataan manusia dan penda-pat mereka kepada Kitabullah dan Sunnah RasulNya; perkataan yang sesuai dengan Kitabullah dan as-Sunnah atau salah satu dari keduanya, maka dapat diterima dan bila tidak, maka tidak dapat diterima. Sebagaimana dalam firman-firman Allah -subhanahu wata’ala- berikut:

“Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (An-Nisa’: 59).

“Tentang sesuatu apapun kamu berselisih, maka putusannya (terse-rah) kepada Allah.” (Asy-Syura: 10).

“Dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalanKu yang lurus, maka ikutilah dia; dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu mencerai-beraikan kamu dari jalanNya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa.” (Al-An’am: 153).

Jadi, bertaklid kepada para syaikh dan mengikuti pendapat-pendapat mereka tanpa landasan ilmu dan bashirah adalah hal yang tidak dibolehkan menurut seluruh ulama kaum Muslimin bahkan harus diingkari menurut ijma’ Ahlussunnah wal Jamaah. Perkataan para ulama yang sesuai dengan al-haq harus diambil karena alasan ia sesuai dengan al-haq bukan karena ia adalah perkataan si fulan. Sedangkan perkataan yang menyelisihi al-haq, baik dari perkataan para ulama atau para syaikh sufi atau selain mereka, wajib ditolak dan tidak diambil karena alasan ia menyelisihi al-haq, bukan karena ia adalah perkatan si fulan atau si fulan.

Sumber:
Kumpulan Fatwa dan Beragam Artikel dari Syaikh Ibnu Baz, Juz V, hal. 383-385. Disalin dari buku Fatwa-Fatwa Terkini Jilid 1, penerbit Darul Haq.

3 pemikiran pada “Hukum Meyakini Bahwa Syaikh (Kyai/Guru) Dapat Memberikan Manfaat Dan Mudharat (Marabahaya)

  1. Trie Utomo

    Assalamu ‘alaikum ustadz, Sukron atas tausiyahnya semoga bermanfaat bagi kami.
    Ustadz ijinkan ana menanyakan hal, dalam masyarakat kita kan sering ada orang melakukan tawasulan, kirim alfatehan kepada almarhum baik itu wali, kyai, guru dan sebagainya
    contoh sebelum baca yasin, sebelum doa, dengan diawali tawasulan bagaimana ini hukumnya ustadz,
    Yang kedua bagaima hukumnya orang yang mengharap karomah orang yang sudah meninggal contoh sunan kalijogo
    Mohon penjelasanya ustadz sukrom
    Wassalam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s