Jalan keluar dari fitnah (Bag. 1)

Bismillah wal hamdulillah dengan memohon pertolongan dari Allah Ta’ala kami akan menyampaikan beberapa hadits hadits khusus yang membahas masalah fitnah agar  kita dapat menjaga agama yang shoheh dan selamat dari bahaya fitnah yang terjadi dizaman sekarang ini dengan bimbingan ulama salaf dan  masyayekh kita hafidhohumullah jami’an.   Telah disebutkan dalam suatu riwayat dari Hudzaifah Ibnul Yaman salah seorang shahabat nabi  rodhiyallahu ‘anhu telah menjelaskan solusi agar seseorang dapat selamat dari fitnah sebagaimana yang di nukil oleh Al hafidz Ibnu Hajar  rahimahullah dalam kitab Fathul Bary juz 13/49

  عن حذيفة قال:  لا تضرك الفتنة ما عرفت دينك انما الفتنة إذا اشتبه عليك الحق والباطل   ( أخرج بن أبي شيبة و نقله الحافظ في  فتح الباري شرح صحيح البخاري 13\49)

Dan telah dikeluarkan oleh Ibnu  Abi Syaibah dari Hudzaifah berkata : fitnah itu tidak membahayakanmu selama kamu telah mengenal agamamu hanyalah fitnah itu bila tersamarkan atasmu antara yang haq dan yang! batil Dan Insyaallah kita akan uraikan tentang Riwayat diatas disaat membahas Al makhroj minal Fitan (solusi agar seseorang dapat selamat dari fitnah).

 

HADITS I  :

عن ربعي عن حذيفة قال كنا عند عمر فقال أيكم سمع رسول الله صلى الله عليه و سلم يذكر الفتن ؟ فقال قوم نحن سمعناه فقال لعلكم تعنون فتنة الرجل في أهله وجاره ؟ قالوا أجل قال : تلك تكفرها الصلاة والصيام والصدقة ولكن أيكم سمع النبي صلى الله عليه و سلم يذكر الفتن التي تموج موج البحر قال حذيفة فأسكت القوم فقلت أنا قال أنت لله أبوك قال حذيفة سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول : تعرض الفتن على القلوب كالحصير عودا عودا فأي قلب أشربها نكت فيه نكتة سوداء وأي قلب أنكرها نكت فيه نكتة بيضاء حتى تصير على قلبين على أبيض مثل الصفا فلا تضره فتنة ما دامت السماوات والأرض والآخر أسود مربادا كالكوز مجخيا لا يعرف معروفا ولا ينكر منكرا إلا ما أشرب من مراه  قال حذيفة وحدثته أن بينك وبينها بابا مغلقا يوشك أن يكسر قال عمر أكسرا لا أبا لك فلو أنه فتح لعله كان يعاد قلت لا بل يكسر وحدثته أن ذلك الباب رجل يقتل أو يموت حديثا ليس بالأغاليط  

Dari Rib’y bin Hirosy dari Hudzaifah telah berkata: kami pernah berada disisi Umar maka beliau berkata:siapa dikalangan kalian yang telah mendengar Rosulullah shollallahu alaihi wa sallam menyebutkan masalah fitan maka kaum muslimin berkata:kami telah mendengarkannya maka dia berkata:bisa jadi yang kalian maksudkan itu adalah fitnah seseorang pada keluarganya ,tetangganya,mereka berkata :ya, dia berkata : hal itu (dosa yang diakibatkan dari fitnah diatas pent ) bisa dihapuskan oleh sholat puasa dan shodaqoh akan tetapi siapa dikalangan kalian yang telah mendengar Rosulullah shollallahu alaihi wa sallam menyebutkan masalah fitan yang arus gelombangnya seperti gelombang lautan maka kaum tersebut tidak memberi jawaban maka saya berkata: saya,dia berkata : bagus, Hudzaifah berkata :aku telah mendengar Rosulullah shollallahu alaihi wa sallam bersabda : akan ditampakkan berbagai fitan pada hati seperti teranyamnya tikar seutas demi seutas maka hati yang manapun yang telah dimasuki oleh fitnah maka akan dititik padanya dengan titik hitam dan hati manapun yang dapat menngingkari fitnah maka dititik padanya dengan titik putih sehingga menjadilah hati itu pada dua bagian hati yang putih seperti batu yang kokoh maka fitnah tidak memudhorotkannya selama ada langit dan bumi dan hati yang lain hitam pekat seperti cangkir yang terbalik yang tidaklah hati itu mengetahui yang makruf dan tidak bisa mengingkari yang mungkar kecuali apa yang diserap oleh hawa nafsunya .hudzaifah berkata dan aku telah menceritakan hadits kepadanya  bahwasannnya diantara kamu dan diantara fitnah itu ada pintu yang tertutup yang hamper pecah umar berkata : apakah pintu itu pecah sehingga perlu kerja keras sebab tidak ada yang bisa menangani lagi maka kalo seandainya terbuka maka bisa jadi masih bisa dikembalikan saya berkata : tidak bahkan pintu itu sudah terpecah .dan saya sampaikan hadits kepadanya bahwa pintu itu adalah seorang yang terbunuh atau meninggal suatu yang yang tidak terdapat padanya kekeliruan.

Al -Imam Ibnul Qoyyim rahimahullah telah berkata dalam kitab Ighotsatul Lahfan :

وقلب أبيض فلا تضره فتنة ما دامت السموات والأرض فشبه عرض الفتن على القلوب شيئا فشيئا كعرض عيدان الحصير وهي طاقاتها شيئا فشيئا وقسم القلوب عند عرضها عليها إلى قسمين : قلب إذا عرضت عليه فتنة أشربها كما يشرب السفنج الماء فتنكت فيه نكتة سوداء فلا يزال يشرب كل فتنة تعرض عليه حتى يسود وينتكس وهو معنى قوله كالكوز مجخيا أي مكبوبا منكوسا فإذا اسود وانتكس عرض له من هاتين الأفتين مرضان خطران متراميان به إلى الهلاك : أحدهما : اشتباه المعروف عليه بالمنكر فلا يعرف معروفا ولا ينكر منكرا وربما استحكم عليه هذا المرض حتى يعتقد المعروف منكرا والمنكر معروفا والسنة بدعة والبدعة سنة والحق باطلا والباطل حقا الثاني : تحكيمه هواه على ما جاء به الرسول صلى الله تعالى عليه وآله وسلم وانقياده للهوى واتباعه له  ( قاله الإمام ابن القيم رحمه الله في كتابه : إغاثة اللهفان )

Hati yang putih maka tidak memudhorotkan nya fitnah selama ada langit dan bumi maka diserupakan nampaknya fitnah pada hati sedikit demi sedikit seperti nampaknya potongan dahan kayu yakni  untuk keras anyaman dahan kayu dan kuat itu sedikit demi sedikit maka pembagian hati pada keadaan demikian itu ada 2 macam : hati ketika ditampakkan  fitnah atasnya maka fitnah itu telah diserap oleh hatinya sebagaimana batu karang yang dapat menyerap air maka tertandai pada hati itu titik hitam maka senantiasa hati itu akan menyerap fitnah yang ditampakkan padanya  sampai hitam dan terbalik  dan ini makna sabda beliau seperti cangkir yang terbalik maka bila hati itu hitam dan terbalik maka nampak bagi hati itu ada dua penyakit yang akan membahayakan dan menjerumuskan kedalam jurang kebinasaan : pertama ketidakjelasan atasnya perkara yang makruf dari yang mungkar maka dia mengetahui yang makruf dan tidak mengingkari kemungkaran dan bisa jadi penyakit ini membikin kacau hatinya sehingga dia berkeyakinan yang makruf itu adalah mungkar dan yang mungkar adalah makruf  dan sunnah itu adalah bidah dan bidah itu adalah sunnah dan yang batil itu adalah benar dan benar itu adalah batil  dan yang kedua bahwa hatinya telah menjadikan hawa nafsunya sebagai hakim yang akan menetapkan  agama yang dibawa oleh Rosulullah shollallhu alahi wasallam dan hatinya tunduk pada hawa nafsunya dan akan mengikutinya

  As-syaikh Roby’  bin Hady Al Madkholiy  hafidhohullah berkata : dalam kitab  teguh diatas sunnah  dalam menjelaskan hadits diatas diatas:

   ( على أبيض مثل الصفا فلا تضره فتنة ما دامت السماوات والأرض ) : بتثبيت من الله سبحانه وتعالى , يُثبِّته الله سبحانه وتعالى بسبب رفضه للباطل ,رفضه للشهوات ,رفضه للشبهات .فإنَّ الفتنة قد تكون دنيوية : فتنة الشهوات فتُهلك . وقد تكون فتنة شبهات وبدع وضلالات وما شاكل ذلك فتُؤدِّي بصاحبها إلى ما ذُكر في الحديث ( والآخر أسود مربادا كالكوز مجخيا لا يعرف معروفا ولا ينكر منكرا ) : هذا بدايته الركون إلى أهل الباطل ومساعدتهم : تبدأ نكتة سوداء وتتَّسع ,كلما مال إلى الباطل وكلَّما جارى المبطلين والمضلِّين إلى أن ينتكس قلبه –عياذاً بالله تعالى- فيصير كالكوز مجخِّياً : إذا قُلبَ على رأسه ؛تُفرغ عليه مياه الدنيا كلها فلا تدخل فيه قطرة !! يصير قلبه هكذا تقرأُ عليه القرآن والحديث والمواعظ فلا يقبل شيئاً , تتلوا الآيات والأدلَّة والبراهين فلا يستجيب !! لماذا ؟ لأنَّ قلبه انتكس ثمرةً لانتكاسه الأساسي إلى أن وصل به إلى هذه المرحلة السوداء المظلمة والمهلكة –والعياذ بالله تعالى-.فيُصبح L لا يعرف معروفا ولا ينكر منكرا إلا ما أشرب من هواه ) :هذا ثمرة للزيغ والانتكاس الذي يجب أن يحذر منه المسلم وأن يسأل الله تبارك وتعالى في كلِّ لحظة من لحظاته أن يُثبِّت قلبه على دينه الحقِّ .   (قاله الشيخ ربيع حفظه الله  في كتابه الثبات على السنة)  

   Hati yang putih itu  seperti batu yang kokoh maka tidak memudhorotkan nya fitnah selama ada langit dan bumi : dengan keteguhan yang datang dari Allah subhanahu wa ta’ala Allah meneguhkannya dengan sebab hatinya telah menolak kebatilan dan syahwatnya serta syubhatnya maka sesungguhnya fitnah itu terkadang fitnah duniawi yakni fitnah syahwat maka fitnah ini akan membinasakannya  dan terkadang fitnah itu adalah fitnah syubuhat  fitnah dan kesesatan  dan yang sejenisnya maka ini  akan berakibat sebagaimana dalam hadits : hati yang lain itu hitam kelam seperti  cangkir yang terbalik maka dia mengetahui yang makruf dan tidak mengingkari kemungkaran: ini permulaannya adalah kecondongan terhadap ahlil batil  dan membantu mereka ,akan dititik dengan titik hitam dan akan melebar setiap kali dia condong kepada kebatilan dan setiap kali berjalan bersama dengan orang ahli batil dan penyesat umat sampai hatinya berbalik  semoga Allah melindungi kita  maka menjadilah seperti cangkir yang terbalik maka bila telah terbalik posisinya lalu dituangkan padanya semua air dunia niscaya tidak setetespun yang masuk kecangkir tersebut!! Dan demikian pula keadaan hati ketika dibacakan alquran dan alhadits serta nasehat nasehat maka dia tidak menerima sedikitpun kamu bacakan ayat dan dalil dan beberapa keterangan maka dia tidak menyambutnya !!!kenapa ?karena hatinya terbalik sebagai buah yang dihasilkan dari terbaliknya dasar pokok yang mengantarkan kepada tingkatan yang hitam kelam yang membinasakan wal iy’yadzubillah maka menjadilah hati itu tidak mengetahui yang makruf dan tidak bisa mengingkari yang mungkar kecuali apa yang diserap oleh hawa nafsunya ini adalah hasil dari penyimpangan dan sikap yang terbalik yang wajib atas setiap muslim untuk waspada darinya dan agar memohon kepada Allah setiap saat agar diteguhkan hatinya diatas agama yang benar .

Syaikh Ubaid al jabiry hafidhohullah dalam muhadhorohnya berkata :  

قال الشيخ عبيد الجابري في محاضرته : أسباب النجاة من الفتن والخلاصة أن هذا الحديث تضمن شيئين  : أحدهما : وقوع الفتن بشكل تتقبله كثير من النفوس ، وتطمأن إليه ، وتركن إليه : “تُعرض الفتن على القلوب عرض الحصير عوداً عوداً ” وهذا تنبيه إلى أنّ الفتن التي تعصف بالناس عصفاً وتُحَيِّرُ الكثيرَ في أمره ويصبحُ الأمرُ مختلطاً على الناس إلا من رحم الله ، تنبيه إلى أن ذلك يكون بالعرض المحبوك المُزَين المُزَخْرَف ، وسواءً كان ذلكم العرض من قبيل شياطين الجِنّ أو شياطين الأنس أو من كليهما . ولله في ذلك الحكمة الباهرة علمها من علمها وجهلها من جهلها لكن الذي يظهر لنا والعلم عند الله كما أسلفت في الآية أو كما أسلفته من الآية الكريمـة (( ما كان الله ليذر المؤمنين على ما أنتم عليه حتى يميز الخبيث من الطيِب … )) فأحوال الأمن والسَّعَةِ والرخى لا يتميز أحد عن أحد وإنما الاختبار بهذه الفتن التي لا يثبت أمامها إلا من ألهمه الله رشده وهُدَاه وأتاه سداده وتقواه فهو إن تكلم تكلم عن علم وبصيرة ودراية ، وإن سكت فقد حفظ عليه عرضه ودينه وسلك سبيلاً من سبل النجاة لأن الله قد كفاه بمن هم أولى منه في هذه الأمور كما قال تعالى (( وإذا جاءهم أمر من الأمن أو الخوف أذاعوا به ولو ردوه إلى الرسول وإلى أولى الأمرمنهم لعلمه الذين يستنبطونه منهم)) جاء في سبب نزول هذه الآية أنه أُشِيعَ في الناس أن رسول الله ـ صلى الله عليه وسلم ـ طلق نسائه فجاء عمر ـ رضي الله عنه ـ ودخل على ابنته حفصة فوجدها تبكي ثم ذهب إلى أم سلمة ـ رضي الله عن الجميع ـ فأراد الحديث معها فأغلظت له وقالت يا عمر : أما كفى في رسول الله ـ صلى الله عليه وسلم ـ أن يعظ نسائه حتى تأتي أنت ؟ ـ وكان قريبأ منها بينه وبينها قرابة من جهة أمه فهو عَدَوِي ـ رضي الله عنه ـ وأمه مخزومية تجتمع مع أم سلمة في أحد الأجداد من بني مخزوم ـ فنزلت الآية التي قَدَّمْتٌهَا آنفا فقال ـ رضي الله عنه ـ : أنا من الذين يستنبطونه ، فسأل النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ أطلقت نساءك ؟ فقال : لا . الشيء الثاني : نتيجة هذه الفتن التي جعلها الله اختباراً وابتلاءً : وهذه النتيجة ظاهرة صريحة من لفظ الحديث وذلك أن الناس ينقسمون قسمين : قسمٌ منّ الله عزوجل عليه بالنجاة والسلامة فاستنكر الفتن ونفر منها . وقسمٌ أُشرِبها : انساق ورائها . فالأول : أثابه الله سبحانه وتعالى بأنه لا تضره فتنة ، نَجَى من الاختبار في علم الله عزوجل وفي علم الله أنه ناجٍ . والآخر : أصبح من وَلَعِهِ بالفتن كالكوز مجخيْ ـ المكبوب على وجهه على فوهته مٌنَكَّس ـ لا يعرف معروفاً ولا ينكر منكراً إلا ما أُشرِبَ من هواه وهذا القسم هالك .

Kesimpulan dari hadits ini adalah :

1. Terjadinya  fitnah dengan bentuk yang banyak diterima oleh jiwa manusia dan  hatinya merasa tenang dan ada kecondongan  dengan fitnah itu: akan ditampakkan berbagai fitan pada hati seperti teranyamnya tikar seutas demi seutas. Ini adalah peringatan bahwa fitnah itu akan membinasakan manusia dan akan membikin kebanyakan manusia itu kebingungan terhadap suatu perkara dan telah terjadi pencampuran yang hak dan yang batil atas manusia kecuali yang dirahmati oleh Allah.dan diperingatkan akan yang demikian itu dengan penampakan tenunan yang diperindah baik yang demikian ini datang dari pihak syaithon jin dan syaithon manusia atau keduanya. Dan bagi Allah dalam hal yang demikian ada hikmah yang cemerlang yang tahu orang yang tahu dan yang jahil orang yang jahil akan tetapi yang nampak bagi kami dan ilmunya ada disisi Allah sebagaimana yang sudah dijelaskannya dalam ayat yang mulya : Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang ini], sehingga Dia akan membedakan yang buruk dari yang baik . maka keadaan aman, lapang dan luas niscaya tidak bisa dibedakan seseorang dengan yang lainnya dan hanyalah dengan ujian fitnah seperti ini tidak seorangpun yang mampu bertahan menghadapinya kecuali bagi orang yang diberikan bimbingan dan petunjuk oleh Allah serta sikap yang lurus dan ketaqwaan yang jika dia ber bicara niscaya dia berbicara dengan ilmu dan bashiroh yang menyakinkan dan jika dia diam niscaya dia bisa menjaga kehormatan dan agamanya dan menempuh jalan yang selamat karena Allah telah memberi kecukupan dengan orang yang paling utama  dalam hal ini  sebagaimana firman Allah : Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri) (annisa 83) Telah datang sebab turunya ayat telah tersebar dikalangan manusia bahwa  Rosulullah telah menceraikan istrinya maka umar telah datang dan masuk kerumah anak perempuannya Hafshoh lalu dia mendapatkan anaknya menangis lalu dia pergi kerumah ummu salamah lalu dia ingin bicara dengannya lalu ummu salamah bicara keras kepadanya apakah tidak cukup pada diri rosulullah menasehatkan para istrinya sampai engkau datang ? dan dia adalah saudara dekat karena masih ada hubungan kekerabatan dengan ummu salamah dari pihak umminya  yaitu  Adawiy rodhiyallahu anhu ibunya dari keturunan Makhzumiyyah dan bertemu silsilahnya dengan ummu salamah pada salah satu kakeknya dari Bany Makhzum maka turunlah ayah yang sudah disebutkan tadi maka umar bin Khotthob berkata: aya termasuk orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka.maka dia bertanya kepada nabi : apakah engkau menceraikan istri -istrimu ? maka dia berkata : tidak .   2. Hasil dari fitnah yang Allah telah jadikannya sebagai cobaan dan ujian ,dan hasil ini nampak jelas dari lafadz hadits ,yang demikian itu manusia terbagi menjadi 2 :

Bagian orang yang telah dikaruniakan Allah atasnya dengan keselamatan maka dia ingkari fitnah dan menghindarnya Bagian kedua terbawa arus dibelakang fitnah . Maka untuk yang pertama Allah memberi balasan bahwa orang tersebut tidak termudhorotkan oleh fitnah dia selamat dari ujian menurut pengetahuan Allah bahwa dia selamat. Dan yang lain adalah orang yang terbawa oleh fitnah seperti cangkir yang terbalik diatas mulut cangkir yang terjungkir yang tidaklah hati itu mengetahui yang makruf dan tidak bisa mengingkari yang mungkar kecuali apa yang diserap oleh hawa nafsunya. Ini adalah bagian yang celaka.

Faedah hadits :

1. Fitnah seseorang pada keluarganya ,tetangganya, sehingga dia berdosa dengan sebab tidak melaksanakan hak nya dengan baik hal ini bisa dihapuskan oleh sholat puasa dan shodaqoh.

2. Peringatan bagi manusia bahwa fitnah itu akan membinasakan mereka dan akan membikin kebanyakan mereka kebingungan terhadap suatu perkara dan telah terjadi pencampuran yang hak dan yang batil atas mereka kecuali yang dirahmati oleh Allah.

3. dan diperingatkan tentang pengaruh datangnya fitnah itu seperti tampaknya tenunan yang diperindah baik datangnya dari pihak syaithon jin dan syaithon manusia atau keduanya..  

4. Bila hati itu hitam dan terbalik maka nampak bagi hati itu ada dua penyakit yang akan membahayakan dan menjerumuskan kedalam jurang kebinasaan

5. Tanda penyakit hati yang pertama  adalah ketidakjelasan dalam menilai  yang makruf dari yang mungkar bahkan bisa membawa pada penyakit yang kronis bila menilai yang makruf itu mungkar dan yang mungkar makruf  dan sunnah itu bidah dan bidah itu sunnah dan yang batil itu benar dan benar itu batil  

6. Tanda penyakit hati yang kedua bahwa hatinya telah menjadikan hawa nafsunya sebagai hakim yang akan menetapkan  agama yang dibawa oleh Rosulullah shollallhu alahi wasallam dan hatinya tunduk pada hawa nafunya dan akan mengikutinya  

7. Sebab hati menjadi hitam  permulaannya adalah kecondongan terhadap ahlil batil  dan membantu mereka ,akan dititik dengan titik hitam dan akan melebar setiap kali dia condong kepada kebatilan dan setiap kali berjalan bersama dengan orang ahli batil dan penyesat umat sampai hatinya

8. Dampak ketika hati terbalik seperti cangkir yang terbalik posisinya lalu dituangkan air dunia maka tidak setetespun yang masuk kecangkir tersebut!! Dan demikian pula keadaan hati ketika dibacakan alquran dan alhadits serta nasehat nasehat maka dia tidak menerima dan  tidak menyambutnya sedikitpun bacakan ayat dan dalil dan beberapa keterangan yang benar!!!  

9. Hasil dari fitnah yang Allah telah jadikan sebagai cobaan dan ujian itu adalah manusia terbagi menjadi dua yaitu bagian orang yang telah dikaruniai Allah dengan pengetahuan Allah bahwa dia selamat maka dia ingkari fitnah dan menghindarnya dan tidak termudhorotkan dan bagian kedua orang yang terbawa arus dibelakang fitnah maka dia seperti cangkir yang terbalik diatas mulut cangkir yang terjungkir  

10. Hati yang putih itu  adalah hati yang selamat dari fitnah sebab diteguhkan  hatinya oleh Allah dapat menolak kebatilan dari syahwat fitnah duniawi dan syubhat fitnah kesesatan

11. Dan hikmah yang cemerlang dengan ujian fitnah itu agar Allah akan membedakan yang buruk dari yang baik  dan ternyata tidak seorangpun yang mampu bertahan menghadapinya kecuali bagi orang yang diberikan bimbingan dan petunjuk oleh Allah serta sikap yang lurus dan ketaqwaan yang jika dia berbicara niscaya dia berbicara dengan ilmu dan bashiroh yang menyakinkan dan jika dia diam dia bisa menjaga kehormatan dan agamanya dan menempuh jalan yang selamat

12. Dan Allah telah memberi kecukupan dengan orang yang paling utama  dalam hal menghadapi fitnah.

13. Fitnah itu tidak membahayakan seseorang selama dia telah mengenal agamanya dengan benar karena fitnah itu datang dengan sesuatu yang tersamarkan  antara yang haq dan yang batil  
Insyaallah bersambung

Ditulis oleh Abu Khuzaimah Abdussalam alambony di Makhad Al Manshuroh Air kuning

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s