Nasehat bagi para wanita muslimah yang ingin mencari suami yang shalih

Asy-Syaikh Musthafa Mabram hafizhahullah

Pertanyaan: Kami mengetahui hubungan-hubungan yang dilarang antara pria dan wanita, hanya saja kami tidak mengetahui apa yang harus dilakukan oleh seorang wanita yang ingin menikah karena dia tidak bisa berkenalan dengan pria, tidak mudah seperti pria, dan lebih sulit lagi bagi para wanita dari Italia yang baru saja masuk Islam, sementara mereka tidak mengenal kaum muslimin yang lain di kota mereka, jadi apa nasehat Anda?

Jawaban: Kami menasehati para saudari muslimah yang baru-baru masuk Islam di negara-negara kafir: jangan terburu-buru untuk menikah, karena kami mendengar banyak musibah dan kejadian yang membuat rambut beruban, dan saya mengatakan ini meskipun yang ingin menikahi adalah salah seorang yang terkenal melalui situs-situs internet bahwa dia adalah penuntut ilmu atau teranggap diantara para masyayikh atau yang semisalnya, tidak perlu terburu-buru sampai diketahui bagaimana keadaannya, agamanya, akhlaknya, dan apakah dia orang yang suka nikah cerai? Karena sebagian orang ada yang menjadikan safarnya, singgahnya, masuk dan keluarnya ke sebagian negara tertentu untuk mencapai tujuan ini (berganti-ganti istri), dan ini adalah tindakan mempermainkan anak-anak gadis kaum muslimin, dan itu tidak diperbolehkan, dan itu terkadang menyebabkan sebagian dari para wanita itu menjadi murtad.

Jadi jawabannya adalah bahwa harus ada kehati-hatian dan menanyakan keadaannya, dan hal yang paling penting sebelum ini semua adalah bergantung kepada Allah -Tabaraka wa Ta’ala- dan memohon kepada-Nya agar diberi kemudahan untuk mendapatkan suami yang shalih yang akan membantu untuk taat kepada Allah dan tetap istiqamah di jalan yang benar.

Dan di sana ada perkara ketiga juga yang sepantasnya untuk diingatkan dalam perkara ini, yaitu tidak masalah bagi seorang wanita atau bagi walinya jika dia mengetahui ada seorang pria yang shalih untuk menawarkan anak perempuannya kepadanya untuk dinikahi, bukan untuk diberikan -jangan sampai kalian rancu dalam memahaminya- karena memberikan wanita hanya khusus diperbolehkan untuk Nabi alaihis shalatu was sallam. Al-Bukhary dalam shahihnya telah meletakkan sebuah bab yang berjudul “Seseorang menawarkan wanita yang di bawah perwaliannya kepada pria yang shalih” dan beliau menyebutkan kisah Umar ketika Hafshah menjanda dan menawarkannya kepada Utsman, lalu menawarkannya kepada Abu Bakr, kemudian Abu Bakr mengetahui bahwa Nabi alaihis shalatu was sallam ternyata telah melamarnya.

Nasehat saya untuk para wanita tersebut adalah hendaknya mereka bersabar, mengharapkan pahala, hati-hati, dan tidak terburu-buru dalam perkara-perkara ini, dan Allah saja yang bisa memberi taufik.

Sumber : http://forumsalafy.net/nasehat-untuk-para-muslimah-yang-ingin-mencari-suami-yang-shaleh/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s