Di negeri Indonesia kita tercinta ini, merokok bukan hal yang dilarang. Bebas mau merokok di mana saja, kapan saja. Iklan rokok -meskipun tidak boleh mempertontonkan adegan menghisap rokok secara eksplisit- berjamur di mana-mana. Akibatnya, tak sedikit dari pemuda Indonesia ini yang terkena imbasnya. Tercatat, 80 % perokok Indonesia berusia kurang dari 19 tahun berdasarkan survei ITCN (International Tobacco Control Network) pada tahun 2007. Sedangkan, dalam survei yang sama, perokok umur 5-9 tahun mendapatkan persentase 0,4 persen pada tahun 2001 dan meningkat menjadi 1,8 persen pada tahun 2004. (Antara News)

Pemerintah sebenarnya telah mengambil langkah untuk mengatasi hal ini. Namun, nampaknya langkah pemerintah ini kurang greget. Tulisan “PERINGATAN PEMERINTAH: MEROKOK DAPAT MENYEBABKAN KANKER, SERANGAN JANTUNG, IMPOTENSI, DAN GANGGUAN KEHAMILAN DAN JANIN” yang wajib tercantum dalam bungkus dan iklan rokok, justru menjadi kotak pandora yang semakin membuat penasaran benar nggak sih peringatan itu, Fulan si tetangga sehat-sehat saja kok, mbah-mbah yang di kampung sebelah juga masih bugar meski nggak absen menghisap rokok. Tambah lagi bombardir iklan yang terpampang di ruas jalan-jalan utama. Nah lo…

Fakta Berbicara

Jangan buru-buru berbaik sangka dengan rokok. Mungkin dilihat sekilas tidak ada pengaruhnya. Tapi, bukti penelitian yang dilakukan 10 tahun terakhir, 50 persen perokok meninggal akibat kecanduan. Demikian pula, kematian disebabkan kanker, penyakit jantung dan pernafasan kronis adalah penyebab utama kematian akibat rokok. (Survei Sosial Ekonomi Nasional: 2004) .

Penyakit yang ditimbulkan oleh asap mematikan ini tak lepas dari kandungan-kandungannya yang beracun. Bayangkan, 4000 zat racun masuk ke dalam tubuh dengan sekali isap. Di antara zat racun itu adalah:

1.Nikotin.

Nikotin adalah zat yang paling sering disebut sebagai bahan racun dalam rokok. Dengan dosis besar, nikotin bisa digunakan sebagai pestisida. Penelitian menunjukkan, nikotin bisa meracuni saraf tubuh, meningkatkan tekanan darah, dan menyebabkan ketagihan. Dengan 4-6 mg nikotin, seseorang bisa ketagihan. Faktanya, minimal kadar nikotin dalam rokok filter di Indonesia adalah 0,9 mg per batang. (Budi Hartono, dkk, Jurnal Makara: Penentuan Kadar Nikotin Dalam Asap Rokok, 2003) . Sementara, pemerintah menetapkan 1,5 mg per batang adalah batas maksimal kandungan nikotin dalam rokok. Berarti, jika seseorang mengonsumsi 20 batang rokok seharinya, minimalnya dia telah memasukkan sebesar 18 mg zat racun ini ke dalam tubuhnya.

2.Karbon Monoksida (senyawa CO)

Karbon monoksida adalah gas yang dihasilkan dalam pembuangan kendaraan bermotor. Senyawa ini timbul akibat reaksi pembakaran yang tidak sempurna. Karbon monoksida mengikat hemoglobin di dalam darah merah yang bertugas mengangkut oksigen. Akibatnya, hemoglobin tidak bisa mengikat oksigen untuk didistribusikan ke seluruh tubuh dari paru-paru. Kadar CO di dalam darah seorang bukan perokok adalah kurang dari 1 persen, tapi untuk perokok, kadar CO-nya di dalam darah mencapai 4-15 persen. Makanya, jangan menangis kalau sesak nafas gara-gara merokok.

3.Tar

Tar adalah kumpulan berbagai komponen padat dalam asap rokok. Tar ini bersifat karsinogenik (menyebabkan kanker). Pada saat dihisap, tar ini berupa uap padat. Kemudian, ketika dingin tar ini berubah menjadi endapan coklat kekuningan di gigi, saluran pernapasan, dan paru-paru.

4.Zat-Zat Berbahaya lainnya

a. Timah hitam (timbal/Pb) adalah zat beracun yang dahulu bisa ditemukan gas buang kendaraan bermotor. Timbal ini mempengaruhi kecerdasan otak, ginjal, sistem saraf, dan sel darah merah. Menurut penelitian, kadar timbal yang masuk ke dalam tubuh berbanding terbalik dengan kadar sel darah merah dalam darah. Artinya, kalau kamu merokok, jangan menyesal terkena anemia kalau kamu merokok.

b. Kadmium (Cd) adalah zat yang sering digunakan dalam pembuatan baterai rechargeable (bisa diisi ulang) . Kadmium dikenal sebagai zat yang berbahaya. Uni Eropa menggolongkannya sebagai salah satu zat yang dilarang oleh RoHS (peraturan mengenai zat-zat terlarang yang digunakan dalam barang elektronik) . Jepang dahulu sempat merasakan getah pahit kadmium yang tercemar ke lingkungan. Nah, si kadmium ini ternyata ada di dalam asap rokok. Parahnya, ternyata penyerapan kadmium lewat paru-paru lebih efektif daripada penyerapan lewat usus dan lainnya.

c. Kalau kamu berjalan-jalan ke laboratorium sekolah, pernah kamu lihat kodok, ular, atau kalajengking yang direndam suatu cairan. Nah, cairan untuk merendam itu namanya formalin/formaldehid, fungsinya untuk mengawetkan mayat. Ternyata, formalin ini ada di dalam asap rokok. Nah, siapa mau mengawetkan paru-parunya pakai formalin?

d. Naftalen (naphthalene) , zat yang sering digunakan sebagai penghilang bau apek pada pakaian (kapur barus) ini, juga ikut menyumbang bahaya asap rokok. Dalam jumlah banyak, naftalen bisa mengakibatkan kerusakan sel darah merah. Selain itu, ternyata menghirup naftalen erat kaitannya dengan kanker, sebagaimana hal ini diketemukan dalam sebuah eksperimen pada tikus.

Bukan cuma itu saja yang kamu dapat dengan menyedot sebatang rokok. Masih ada teman-temannya yang ikut masuk ke tubuh kamu. Dan, semuanya berbahaya. Ada yang biasanya buat racun kucing, ada yang biasanya buat cat, ada yang biasanya buat bahan bakar roket. Komplit kan? Mau?

Tinjauan Syariat

Tahu nggak? Syariat mulia yang kamu anut ini melarang segala hal yang berbahaya pada diri kamu. Mulai dari bunuh diri sampai tingkatan mudharat yang rendah, semuanya dilarang oleh agama Islam. Maka dari itu, diharamkan minum minuman keras karena bahaya banget buat kamu. Nggak cuma minum-minuman keras, pokoknya semua yang berbahaya dilarang dalam agama Islam. Allah Subhanahu wa ta’ala telah berfirman:

ﻭَﻟَﺎ ﺗُﻠْﻘُﻮﺍ ﺑِﺄَﻳْﺪِﻳﻜُﻢْ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟﺘَّﻬْﻠُﻜَﺔِ

“Dan janganlah kalian lemparkan diri kalian ke dalam kebinasaan.” [Q.S. Al-Baqarah:195] . Di dalam ayat ini, Allah Subhanahu wa ta’ala melarang kita untuk membinasakan diri sendiri. Ayat ini berlaku umum untuk segala tindak membinasakan diri. Mulai dari binasa pelan-pelan sampai binasa dengan cepat.

Kalau ada yang bilang, “Ayat ini kan turun berkenaan dengan menginfakkan harta di medan jihad, Allah Subhanahu wa ta’ala menyebut enggan berinfak di jalan Allah sebagai kebinasaan, silakan lihat awal ayatnya.” Ya, Anda benar bahwa ayat ini turun berkenaan dengan berinfak dalam jihad. Tapi, menurut ilmu Ushul Fiqh, “yang jadi patokan itu keumuman teks dalil, bukan dengan kekhususan sebab.” Artinya, meskipun ayat ini turun berkenaan dengan hal tersebut, namun tekstualnya bersifat umum, “kebinasaan”. Salah satu kebinasaan adalah tidak berinfak dalam jihad, tapi itu bukan semua kebinasaan. Kebinasaan-kebinasaan yang selain ini juga masuk ke dalam larangan ayat ini. Contoh kebinasaan selain tidak berinfak di jalan Allah ada di dalam hadits ini (artinya), “Barangsiapa membunuh dirinya dengan pisau besi, niscaya akan diazab dengannya pada hari kiamat.” [H.R. Al-Bukhari dan Muslim, hadits ini berdasarkan teks Al-Bukhari] . Nah, bunuh diri kan termasuk membinasakan diri, ini dilarang dalam agama, begitu juga lainnya.

Allah Subhanahu wa ta’ala juga berfirman (yang artinya),

ﻭَﻟَﺎ ﺗَﻘْﺘُﻠُﻮﺍ ﺃَﻧْﻔُﺴَﻜُﻢْ ۚ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻛَﺎﻥَ ﺑِﻜُﻢْ ﺭَﺣِﻴﻤًﺎ

“Dan janganlah kalian membunuh diri kalian, sesungguhnya Allah Maha Pengasih bagi kalian.” [Q.S. An-Nisa`:29] .

Di sisi lain, semua yang baik dihalalkan buat kamu. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

ﻳَﺴْﺄَﻟُﻮﻧَﻚَ ﻣَﺎﺫَﺍ ﺃُﺣِﻞَّ ﻟَﻬُﻢْ ۖ ﻗُﻞْ ﺃُﺣِﻞَّ ﻟَﻜُﻢُ ﺍﻟﻄَّﻴِّﺒَﺎﺕُ

“Mereka bertanya apa yang dihalalkan bagi mereka. Katakanlah, ‘Dihalalkan bagi kalian segala sesuatu yang baik.’” [Q.S. Al-Ma`idah:4] . Makanya, segala sesuatu yang nggak baik buat tubuh kamu (contoh: pecahan kaca, batu, tanah, dll) dilarang untuk dimakan.

Woi, Sadar… (Alasan Merokok Plus Bantahannya)

Nah, kalau kamu baca tulisan di atas, Insya Allah, tahu banget dong kalau merokok itu 100% atau 1000‰ nggak baik buat kesehatan kamu. Tapi, ternyata ada aja alasan-alasan buat melegalkan penyedotan barang haram ini. Apa saja alasannya? Kita telaah satu per satu yuk:

1.“Yang merokok saya, yang sakit saya, kok kamu ribut?”

Siapa bilang merokok cuma membahayakan diri sendiri? Asap rokok yang tidak terhisap juga membahayakan lingkungan. Fakta membuktikan zat-zat racun yang terkandung dalam asap samping rokok (asap yang tidak terhisap) empat kali lebih banyak daripada yang dihisap. Makanya, orang di sekitar perokok (biasa disebut perokok pasif) lebih rentan terkena jantung, paru-paru, kanker, dan masalah rokok lainnya. Kata seorang ahli, perokok pasif memiliki resiko terkena jantung koroner 25-30 persen lebih banyak daripada perokok aktif. Itu yang parah, belum lagi bau tidak sedap yang disebabkan asap rokok ini. Tambah lagi, global warming (bahasa keren ‘Pemanasan Global Dunia’), yang katanya telah mencairkan beberapa gunung es, juga nggak lepas dari karbon dioksida yang ada dalam asap rokok.

2.“Rokok kan tidak sebahaya heroin, ganja, atau minuman keras.”

Masih bilang nggak berbahaya? Baca deh dari atas lagi. Apalagi, menurut sebuah penelitian, ternyata orang yang merokok memiliki persentase yang lebih besar untuk mengonsumsi benda-benda yang disebutkan tadi.

3.“Pemerintah melegalkan kok.”

Memang kenapa kalau pemerintah melegalkan? Legalitas dari pemerintah membuat hidup kamu sehat? Banyak banget bukti kalau rokok nggak sehat buat kamu. Di bungkus rokok yang biasa kamu beli aja (kalau kamu suka beli rokok) ada tulisan pakai huruf kapital semua, “PERINGATAN PEMERINTAH: MEROKOK DAPAT MENYEBABKAN KANKER, SERANGAN JANTUNG, IMPOTENSI, DAN GANGGUAN KEHAMILAN DAN JANIN” (Di negara lain, bukan hanya tulisan, tapi gambar penyakit: paru-paru, jantung, otak, dan lainnya yang kena penyakit akibat rokok, biar yang beli pada muntah) Nah, pemerintah saja memperingatkan bahayanya. Tapi, mungkin pemerintah punya pertimbangan tersendiri tetap memelihara rokok di Indonesia. Ya, semoga Allah memberi hidayah kepada pemerintah Indonesia untuk melarang rokok.

4.“Pendapatan negara dari rokok itu besar lho?”

Fakta yang membuat kita miris, pendapatan dari rokok itu sebenarnya ditanggung oleh konsumen. Biaya cukai rokok ditanggung oleh pembeli. Jadi, bukan perusahaan rokok yang berjasa, masyarakat yang bayar.

5.“Saya kan masih muda, nanti kalau saya sudah tua, saya akan berhenti.”

Yakin bisa tua? Jangan-jangan belum tua sudah berhenti merokok gara-gara mati muda (jangan banget deh) . Lagipula, semakin lama mengonsumsi rokok, semakin sulit pula dia berhenti dari merokok.

6.“Saya terlihat lebih jantan dengan merokok.”

Siapa bilang merokok itu jantan? Kalau kita perhatikan, merokok itu bodoh. Belinya mahal, dibakar, eh dapat penyakit, bau lagi. Apa sih manfaatnya? Lagipula, ayam jantan, kerbau jantan, sapi jantan semuanya nggak merokok kok (nggak nyambung) .

7.“Saya tidak bisa berhenti, sudah ketagihan.”

Siapa bilang nggak bisa berhenti. Banyak yang sudah mencoba, dan banyak yang berhasil. Tempuh semua cara agar berhasil. Bisa, Insya Allah.

8.“Saya dipaksa teman, kalau tidak merokok, saya diejek.”

Tinggalkan saja teman kamu itu (wah, kejam). Dia bukan teman yang baik buat kamu. Apa ada teman sejati yang malah menjerumuskan temannya. Cari teman yang baik, yang mendukung kami melakukan hal-hal yang baik. Lagipula, baru juga diejek belum dipukul. Biarin aja. Nah, nanti kalau sudah dipukul lapor pak guru, biar dia dijewer pak guru.

9.“Kalau merokok, saya bisa konsentrasi belajar.”

Kalau cuma pengin konsentrasi, nggak perlu merokok. Cari ruang yang sepi, pusatkan pikiran ke pelajaran kamu. Kalau memang lagi ramai, cari kapas, masukkan ke lubang telinga kamu sambil teriak “WOOIII, BERISIK!! GUE LAGI MAU BELAJAR!!!” (emm…, kayaknya yang terakhir nggak solutif deh, jangan ditiru ya) .

10.“Iya deh, saya berhenti, tapi bantu saya ya.”

Nah, gitu dong. Tenang saja, kalau teman kamu baik-baik semua -seperti saya-, Insya Allah dibantu kok. Nanti kalau kamu ketahuan merokok, langsung deh, kami bantu memukul kamu biar sadar (bercanda) . Kami bantu buang rokok kamu ke tempat sampah. Kami bantu kamu mengatakan, “Alhamdulillah, saya telah merdeka dari belenggu rokok! Merdeka!!” (kelihatan keren kan?)

Yah, selesai deh tulisan tentang rokoknya. Penginnya sih lagi, tapi, sudah kebanyakan. Ya udah, kita berdoa kepada Allah, semoga kita dijauhkan dari jeratan rokok yang membuat ketagihan ini. Semoga Allah juga menyadarkan teman-teman kita yang lagi asyik menyedot barang haram ini (apalagi yang sambil baca Majalah Tashfiyah) . Semoga Allah membukakan hati pemerintah kita agar melarang rokok dari peredaran. Dan, semoga Allah memberikan kesembuhan kepada saudara kita yang mendapatkan penyakit akibat rokok. Amin ya mujibas sa`ilin. Allahu a’lam bish shawab. (Ustadz Abdurrahman)

Sumber : http://tashfiyah.com/bikin-hidup-lebih-nggak-karuan/